Lini Ekonomi RI di Era Politik Tumbuh 5 Persen, Tantangan Depan Mata

Lini Ekonomi RI di Era Politik Tumbuh 5 Persen, Tantangan Depan Mata

BEI membuka kembali suspensi saham PT J Resources Asia Pasifik Tbk (PSAB) [Canva/Ilustrasi]

LiniEkonomi.com - Lini ekonomi RI (Republik Indonesia) di era politik tumbuh 5 persen tahun 2024 ini. Walau tumbuh subur, ternyata memiliki sejumlah tantangan global termasuk dalam negeri.

Prediksi lini ekonomi RI tumbuh ternyata bukan tahun ini saja, tahun depan akan mengalami hal yang sama. Proyeksi ekonomi Indonesia tumbuh berdasar analisa dari sejumlah lembaga, termasuk ekonom.

Beberapa dari lembaga penjamin keuangan atau simpanan seperti Bank Dunia (Bank World), IMF maupun Fitch Ratings terus memantau pergerakan ekonomi Republik Indonesia, hingga mereka memprediksi akan tumbuh di tahun ini pada kisaran 5 persen (%).

Hal serupa juga terungkap atas laporan ASEAN+3 Macroeconomic Research Office (AMRO). Ekonom Hoe Ee Khor menyatakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia tetap tumbuh.

Bahkan angka 5 persen tersebut tetap koheren dengan laju finance Indonesia tahun lalu. Bukan itu saja, Indonesia jadi sorotan utama dunia lantaran mampu bertahan pada masa Pandemi Covid-19.

Baca Juga: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Melambat, Tantangan 2024

Faktor lain ekonomi bangsa ini tetap konsisten tumbuh di angka lima persen tersebut. Lantaran stabilitas politik tetap aman sejak Pemilu 2024, hingga pelantikan calon presiden dan wakil presiden terpilih pada 20 Oktober 2024 mendatang.

Stabil dan tetap tumbuh akan terus berlangsung, kata Hoe Ee Khor. Alasannya, Presiden terpilih Prabowo Subianto akan meneruskan program Presiden Joko Widodo. "Ya bisa saja di atas angka 5 persen, paling tidak kisaran 5,3 persen," katanya, kutip LiniEkonomi via BeritaSatu, Selasa (9/4/2024).

Kendati demikian, presiden berikutnya mesti menjaga defisit fiskal di kisaran 3 persen. Rasionya, setelah Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan membuka dana fiskal sebesar 5 persen dalam APBN 2025.

"Sama halnya Jokowi, ia tetap menjaga penggunaan kebijakan fiskal pada angka tiga persen," kata ekonom tersebut.

Tumbuhnya ekonomi Indonesia tampak sangat ketika memasuki era Pemilu 2024, sebut Teuku Riefky, Pakar Pasar Keuangan LPEM FEB UI.

Ia bahkan memproyeksikan ekonomi Indonesia itu tumbuh pada kisaran 5,1 persen. Efek pemilu sangat tampak, bahkan terjadi aktivitas ekonomi di daerah secara totalitas.

Mulai dari tingginya permintaan pesanan, seperti tranportasi, jasa layanan maupun periklanan serta digital marketing.

Baca Juga: Ramadhan dan THR Jadi Booster Pertumbuhan Ekonomi RI

"Walau begitu, ternyata sektor manufaktur tidak begitu puas pergerakannya, hal ini terjadi kalau menilik dari sisi market share," terang Teuku Riefky kutip Kontan, minggu lalu.

Kemudian sub manufaktur pada sektor minuman dan makanan sampai saat ini masih jadi bantalan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada masa 2024 ini.

Tantangan Depan Mata: Pemangkasan Suku Bunga The Fed

Halaman:

Baca Juga

LiniEkonomi.com - Berikut panduan lengkap bagaimana cara menghitung harga emas pegadaian, rahasia investasi emas.
Harga Emas Siang Ini, Kamis 20 Juni 2024
LiniEkonomi.com - Telkomsel 'Sambungkan Senyuman': 43.000 penerima manfaat untuk 600 lokasi se-indonesia, dalam momen Iduladha 1445 H.
Idul Adha: Telkomsel Sambungkan Senyuman 43.000 Penerima Manfaat di 600 Lokasi Se-Indonesia
LiniEkonomi.com - Berikut 10 saham bikin tajir melintir, bahkan akhir pekan ini harganya pun mantul sampai 18 persen.
10 Saham Bikin Tajir Mantul Benar, BBRI Top Gainers
LiniEkonomi.com - Indeks-indeks utama Wall Street melonjak pada perdagangan Jumat (26/4/2024) kemarin. Pemangkasan Suku Bunga
Indeks Wall Street Merangkak Naik, Ekonom: Pemangkasan Suku Bunga The Fed Masih Jauh
Ekonomi Indonesia Bisa Disrupsi Akibat Timur Tengah: Minyak dan LPG Bakal Langka?
Gawat! Ekonomi Indonesia Bisa Disrupsi Akibat Timur Tengah: Minyak dan LPG Bakal Langka?
LiniEkonomi.com - Harga emas spot dunia mencatatkan kenaikan signifikan pada perdagangan Jumat sore, 26 April 2024 pukul 16:54 WIB.
Harga Emas Dunia Melesat Tinggi, Jumat Sore 26 April 2024