Investor Tunggu Sinyal The Fed, Bursa Asia Masih Variatif

LiniEkonomi.com - Jadwal libur perdagangan saham BEI selama Ramadan 2024 dan Idulfitri 1445 H telah diumumkan. Lihat jadwal lengkapnya di LiniEkonomi.com.

Investor Tunggu Sinyal The Fed, Bursa Asia Masih Variatif [Canva/LiniEkonomi]

LiniEkonomi.com - Bursa saham kawasan Asia-Pasifik bergerak beragam dengan didominasi zona merah pada pembukaan perdagangan Senin (25/3/2024).

Bursa Asia mixed. KOSPI, STI, dan Shanghai turun. Hang Seng naik tipis. Lantaran pengaruh The Fed soal ekonomi dan suku bunga.

Dalam pertemuan terakhir, The Fed mempertahankan suku bunga tidak berubah, namun Ketua Jerome Powell menunjukkan bahwa pemangkasan akan datang meskipun telah terjadi pembacaan inflasi yang tinggi baru-baru ini.

Dalam merumuskan kebijakan ke depan, terdapat beberapa faktor penting:

  1. Pertumbuhan ekonomi
  2. Inflasi
  3. Tingkat pengangguran
  4. Perkiraan waktu perubahan suku bunga
  5. Tingkat suku bunga AS.

Investor mengantisipasi komentar lebih lanjut dari para pejabat The Fed yang dapat memberikan petunjuk tentang prospek kebijakan moneter.

Pada Senin ini, Gubernur Dewan The Fed, Christopher Waller, akan berbicara tentang prospek ekonomi di Economic Club of New York Reception.

Pasar mengharapkan komentar dari para pengambil kebijakan The Fed dapat memberikan petunjuk mengenai penilaian ekonomi dan prospek kebijakan FOMC.

Baca Juga: Kiyosaki Ramal Harga Bitcoin Sentuh USD100 Ribu di Juni 2024

Selain itu, Inggris akan merilis laju pertumbuhan tahunan PDB untuk kuartal IV-2023 secara final, yang diperkirakan terkontraksi 0,2 persen.

AS Rilis Data Ekonomi Penting:

  1. Inflasi PCE Februari 2024 (estimasi: 2,4% yoy)
  2. Pertumbuhan PDB Q4-2023 (estimasi: 3,2%)
  3. Data PCE penting bagi The Fed dalam menentukan kebijakan suku bunga.

Data tersebut berdasar catatan, Jumat, 29 Maret 2024.

Ketua The Fed Jerome Powell telah memberikan komentar dalam Konferensi Makroekonomi dan Kebijakan Moneter Federal Reserve Bank of San Francisco.

Artinya, ini adalah peluang bagi investor untuk mencermati dengan saksama komentar Ketua The Fed Jerome Powell.

Karena berpotensi memberikan petunjuk atau bahkan panduan spesifik terkait penilaian kondisi ekonomi AS saat ini.

Baca Juga: Ngeri! Pertumbuhan PDB China di 2024 Jadi Sorotan Asia-Pasifik

Sudah barang tentu terkait prospek kebijakan moneter yang akan ditempuh ke depannya.

Selain itu, komentar Powell dapat memberikan petunjuk atau panduan spesifik atas ekonomi dan prospek kebijakan moneter AS. [*]

Baca Juga

LiniEkonomi.com - Berikut 10 saham bikin tajir melintir, bahkan akhir pekan ini harganya pun mantul sampai 18 persen.
10 Saham Bikin Tajir Mantul Benar, BBRI Top Gainers
Saat ini ada tiga kripto berikan kejutan dan hasilkan duit. Tiga kripto seperti AAVE, SEI, tetapi juga inovasi baru seperti BlockDAG. Masa depan Bitcoin bagaimana?
Kripto Hadir dengan Banyak Kejutan, Bagaimana Nasib Bitcoin Selanjutnya?
LiniEkonomi.com - Indeks-indeks utama Wall Street melonjak pada perdagangan Jumat (26/4/2024) kemarin. Pemangkasan Suku Bunga
Indeks Wall Street Merangkak Naik, Ekonom: Pemangkasan Suku Bunga The Fed Masih Jauh
LiniEkonomi.com - Mayoritas bursa saham Asia menguat kuat pada penutupan perdagangan Jumat (26/04/2024) sore ini.
Bursa Saham Asia Menguat Pada Perdagangan Jumat Sore
LiniEkonomi.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada perdagangan Jumat sore, 26 April 2024, ditutup melemah di tengah penguatan mayoritas bursa saham kawasan Asia.
IHSG Melemah Jumat Sore di Tengah Penguatan Bursa Asia
Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan menguat pada perdagangan Jumat (8/3/2024) dengan peluang menguji level resistance di 7.403, setelah menguat 0,6% pada Kamis kemarin.
IHSG Terpuruk di Zona Merah, Pelaku Pasar Lakukan Aksi Ambil Untung