Ramadan Picu Pertumbuhan Ekonomi, Ini Penjelasannya

LiniEkonomi.com - Masyarakat optimistis Ramadan 2024 akan mendongkrak konsumsi. ramadan picu pertumbuhan ekonomi, ini penjelasannya.

Ramadan Picu Pertumbuhan Ekonomi, Ini Penjelasannya [Ilustrasi/LiniEkonomi]

LiniEkonomi.com - Ramadan tahun ini bakal picu laju konsumsi masyarakat. Hal itu berdasar prediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal pertama 2024, dan berkemungkinan jadi salah satu pendorong utama.

Berdasarkan survei Bank Indonesia (BI), Indeks Ekspektasi Konsumen (IEK) pada Februari 2024 berada di zona optimistis dengan nilai 135,3.

Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan Januari 2024 yang mencapai 134,5. Peningkatan IEK atas dorongan ekspektasi masyarakat yang lebih baik terhadap penghasilan dan ketersediaan lapangan kerja dalam enam bulan ke depan.

"Sebagian kota lainnya mencatat penurunan IEK, terutama di Kota Banjarmasin 9,9 poin, Bandar Lampung 6,3 poin dan Surabaya 4,7 poin," demikian keterangan BI dalam surveinya.

Masyarakat juga optimistis terhadap penghasilan dan lapangan kerja ke depan. Hal itu terlihat dari peningkatan ekspektasi pada seluruh tingkat pengeluaran, terutama responden dengan pengeluaran Rp1 juta - Rp2 juta.

Peningkatan tertinggi terjadi pada kelompok usia 31-40 tahun.

"Sisi lain, ekspektasi konsumen terhadap perkembangan kegiatan usaha ke depan terpantau berada dalam zona optimis pada seluruh tingkat pengeluaran dan usia responden," ungkap Deputi Gubernur Bidang Komunikasi Bank Indonesia, Erwin Haryono.

Kepala Ekonom Bank Permata, Josua Pardede, menyatakan IKK di atas 100 mengindikasikan masyarakat tetap optimistis terhadap kondisi ekonomi.

Baca Juga: Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Melambat, Tantangan 2024

Menurutnya, konsumsi akan terus berlanjut, terutama pada kuartal I-2024 yang bertepatan dengan Ramadan.

"Maret 2024 sudah memasuki Ramadan di mana biasanya secara musiman konsumsi akan menguat sehingga akan menopang konsumsi rumah tangga yang menyumbang 50 persen lebih pada PDB," jelasnya.

Meski demikian, Josua mengimbau pemerintah untuk segera menekan inflasi pangan yang terus meningkat.

Pasalnya, jika inflasi pangan tidak terkendali, konsumsi sekunder dan tersier masyarakat bisa jadi terganggu pada momentum Ramadan dan Lebaran 2024.

Baca Juga: SELMA: Solusi Praktis di Momen Berkah Ramadan dan Idul Fitri

Lini Ekonomi mencatat, fundamental perekonomian Indonesia tetap kuat dan stabil, terutama pada kuartal I-2024 yang mendapatkan momentum dari Ramadan.

Kondisi itu sejalan dengan pertumbuhan ekonomi 5,04 persen (yoy) pada triwulan IV-2023 dan 5,05 persen untuk keseluruhan tahun 2023. [*]

Sumber Artikel : Indonesia.go.id

Baca Juga

Emiten batu bara, PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) mencatat peningkatan jumlah pemegang saham pada akhir Maret 2024. Jumlah pemegang saham ITMG bertambah menjadi 49.094 pihak per akhir Maret 2024, naik 1.104 dari posisi akhir Februari 2024.
Saham ITMG Makin Diburu, Jumlah Pemegang Saham Terus Bertambah
Rupiah Tertekan Inflasi dan Tenaga Kerja AS, Peluang The Fed Tahan Suku Bunga
Rupiah Tertekan Inflasi dan Tenaga Kerja AS, Peluang The Fed Tahan Suku Bunga
Garuda Indonesia berikan kejutan saat momen Idul Fitri 1445 Hijriah atau lebaran 2024 kepada penumpang rute Ternate-Jakarta.
Kejutan Musim Lebaran! Garuda Indonesia Manjakan Penumpang Ternate-Jakarta, Upgrade Kelas dan Fasilitas Menarik
El Savador memakai mata uang kripto (Bitcoin) sebagai alat pembayaran. Rupanya Bali, Indonesia juga memakai mata uang kripto untuk transaksi setiap pembelian barang jasa
Indonesia vs El Salvador: Kripto di Bali Gagal, Bitcoin di El Savador Bertahan?
Investor sedang memata-matai pergerakan The Fed, bertindak awal memangkas suku buga sebelum Bank Sentra Eropa
Investor Mata-Matai Pergerakan The Fed Sebelum Bank Sentral Eropa Bertindak
Kunci jawaban Ekonomi Kelas 11 Kurikulum Merdeka halaman 80 asesmen soal 3
Kunci Jawaban Asesmen Soal Ekonomi Kelas 11 Kurikulum Merdeka