Ekonomi Israel Defisit Akibat Genosida, Turki Batasi Jualan ke Tel Aviv

LiniEkonomi.com - Ekonomi Israel alami defisit anggaran, bahkan alami kerugian lebih dari 56 miliar dolar Amerika Serikat.

Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu. [AP Picture]

LiniEkonomi.com - Ekonomi Israel alami defisit anggaran, bahkan alami kerugian lebih dari 56 miliar dolar Amerika Serikat.

Angka kerugian tersebut dalam angka rupiah per hari ini Rp 886.726.400.000.-. Ekonomi Israel terus anjlok pasca melakukan genosida terhadap penduduk di jalur Gaza, Palestina enam bulan lalu.

Informasi tersebut mengutip laporan stasiun TV Al Jazeera. Kantor media tersebut memberitahu bahwa Israel secara tren ekonomi terlilit utang.

Utang tersebut bahkan kian meningkat drastis sehingga memperburuk ekonomi negara berjuluk Medinat Yisrael tersebut.

"Berharap pemerintah harus dan wajib meningkatkan ekonomi, dan memperbaiki kesejahteraan rakyat," kutipan laporan Bank Hapoalim, Selasa (9/4/2024).

Biaya perang atas konflik Israel-Palestina di jalur Gaza secara proyeksi kurang dari 7 miliar dolar Amerika Serikat atau setara dengan nilai rupiah saat ini Rp 110 triliun lebih.

Ternyata prediksi tersebut tidak tepat, sehingga Israel kini menanggung beban tinggi, lantaran dari biaya konflik mencapai 1,5 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB) rezim pendudukan Israel.

Israel menurut para analis tengah berada dalam pusaran resesi ekonomi terburuk, dan anjloknya ekonomi negara tersebut lebih parah saat Operasi Al Aqsa oleh Hamas.

Kutip laman Nournews, Produk Domestik Bruto (PDB) Israel menyusut senilai 19,4 persen per tahun dalam tiga bulan terakhir tahun lalu.

Besar kemungkinan PDB Israel menurun 10,5 persen dan semakin membuat kondisi ekonomi negara tersebut makin hancur, atas survei Bloomberg terhadap sejumlah analis atau pakar ekonomi.

Baca Juga: Keren! Bank BJB Bagikan Dividen Rp1 Triliun

Hancurnya ekonomi Israel plus Shekel (indeks saham Israel) ikutan anjlok. Dengan harga dagang cuma 3,62 per dolar atau 0,4 persen saja, berdasar pantauan pukul 15:53 waktu negara setempat.

Turki Batasi Barang Jualan ke Tel Aviv

Efek genosida Israel membuat Turki membatasi penjualan barang mereka ke Tel Aviv, terhitung hari ini, Selasa (9/4/2024).

Beberapa barang yang telah Turki batasi ke Israel antara lain bahan konstruksi besi, kemudian baja dan semen.

Alasan Turki membatasi jualannya ke Israel, lantaran ekonomi Tel Aviv tersebut mulai merosot alias anjlok.

Kemudian sebagai pernyataan sikap kemanusiaan, atas peristiwa perang ulah Israel di jalur Gaza, Palestina.

Sikap tersebut merupakan pernyataan Kementerian Perdagangan (Kemendag) Turki. Sebagaimana Liniekonomi kutip dari kantor berita AFP yang berkedudukan di Paris, Selasa malam ini.

Turkiye membatasi ekspor baja, semen dan konstruksi besi ke Israel. Sehari setelah Tel Aviv memblokir sejumlah bantuan kiriman mereka ke jalur Gaza, Senin (8/4/2024).

Ini yang kemudian membuat Turki mengamuk dengan mengatakan, "Keputusan ini akan tetap berlaku sampai Israel menyatakan perang." Kutip dari laman medsos Kemendag Turki via laporan AFP.

Baca Juga: Lembaga Penjamin Simpanan (LPS) Selamatkan 2,23 Triliun Dana Nasabah

Membatasi pengiriman barang ke Israel secara bertahap Turki lakukan, sebagai kritikan keras terhadap negara yang telah melakukan genosida tersebut.

Bukan sekali dua kali Turki mengecam, bahkan Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan sebelumnya menyebut Tel Aviv sebagai 'negara teroris' [*]

Baca Juga

LiniEkonomi.com - Berikut panduan lengkap bagaimana cara menghitung harga emas pegadaian, rahasia investasi emas.
Harga Emas Siang Ini, Kamis 20 Juni 2024
LiniEkonomi.com - Telkomsel 'Sambungkan Senyuman': 43.000 penerima manfaat untuk 600 lokasi se-indonesia, dalam momen Iduladha 1445 H.
Idul Adha: Telkomsel Sambungkan Senyuman 43.000 Penerima Manfaat di 600 Lokasi Se-Indonesia
LiniEkonomi.com - Berikut 10 saham bikin tajir melintir, bahkan akhir pekan ini harganya pun mantul sampai 18 persen.
10 Saham Bikin Tajir Mantul Benar, BBRI Top Gainers
LiniEkonomi.com - Indeks-indeks utama Wall Street melonjak pada perdagangan Jumat (26/4/2024) kemarin. Pemangkasan Suku Bunga
Indeks Wall Street Merangkak Naik, Ekonom: Pemangkasan Suku Bunga The Fed Masih Jauh
Ekonomi Indonesia Bisa Disrupsi Akibat Timur Tengah: Minyak dan LPG Bakal Langka?
Gawat! Ekonomi Indonesia Bisa Disrupsi Akibat Timur Tengah: Minyak dan LPG Bakal Langka?
LiniEkonomi.com - Harga emas spot dunia mencatatkan kenaikan signifikan pada perdagangan Jumat sore, 26 April 2024 pukul 16:54 WIB.
Harga Emas Dunia Melesat Tinggi, Jumat Sore 26 April 2024