Asing Borong Saham Perbankan Rp1,41 Triliun, IHSG 0,77 Persen

IHSG ditutup menguat 0,77% pada perdagangan Selasa (20/2), didorong aksi borong saham perbankan senilai Rp1,41 triliun oleh investor asing. Sentimen pasar diperkirakan masih positif ke depannya.

Lihat daftar saham yang menjadi favorit investor di LiniEkonomi.com. [Canva]

LiniEkonomi.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melonjak kembali ke level psikologis 7.300 pada perdagangan Selasa (20/2/2024).

Kenaikan tersebut ditopang oleh aksi beli investor asing, terutama pada saham-saham sektor keuangan. Berdasarkan data Bursa Efek Indonesia (BEI), sebanyak 274 saham menguat.

Sementara 245 saham melemah, dan 243 saham stagnan pada akhir sesi perdagangan. Investor asing tercatat melakukan pembelian bersih (net buy) sebesar Rp1,41 triliun di seluruh pasar. Dengan rincian pembelian Rp1,29 triliun di pasar reguler dan Rp116,53 miliar di pasar negosiasi.

Analis dari Binaartha Sekuritas, menyampaikan bahwa investor asing masih melihat prospek jangka panjang yang positif dalam sektor keuangan.

"Valuasi sektor keuangan saat ini juga masih menarik," ungkap Friso Rory, kepada awak media pada Rabu (21/2/2024).

Baca Juga: Indonesia Surga Investasi! Asing Borong Saham Rp18,7 Triliun

Aksi beli investor asing tercermin dari aktivitas pembelian saham beberapa emiten perbankan. Hal ini menunjukkan minat investor asing yang masih tinggi terhadap sektor keuangan.

Saham-saham bank besar seperti PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BBRI). PT Bank Mandiri Tbk (BMRI), dan PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) menjadi primadona investor asing dengan pembelian bersih masing-masing sebesar Rp223 miliar, Rp191 miliar, dan Rp181 miliar.

Selain sektor keuangan, investor asing juga tertarik pada saham-saham emiten consumer seperti PT Unilever Indonesia Tbk (UNVR) dengan pembelian bersih Rp78 miliar dan PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk (ICBP) sebesar Rp62 miliar.

Minat ini mencerminkan optimisme investor terhadap prospek konsumsi masyarakat yang terus membaik seiring dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia.

Daftar Emiten Perbankan Borongan Asing:

  1. Bank Rakyat Indonesia (BBRI) senilai Rp501,5 miliar
  2. Telkom Indonesia (TLKM) Rp468,4 miliar
  3. Bank Central Asia (BBCA) Rp156,1 miliar
  4. Bank Negara Indonesia (BBNI) Rp85 miliar
  5. GoTo Gojek Tokopedia (GOTO) Rp49,9 miliar

Baca Juga: Ekspor Batu Bara RI Cetak Rekor, Harga Melonjak 25 Persen

Dengan kenaikan IHSG ke zona 7.300, sentimen pasar diharapkan semakin membaik pada perdagangan berikutnya. Ini sejalan dengan ekspektasi positif terhadap kinerja emiten pada semester I-2024.

Analis memperkirakan bahwa laba perusahaan akan tumbuh sekitar 10-15 persen pada semester I-2024, dengan dorongan perbaikan ekonomi dan permintaan domestik yang solid. [*]

Baca Juga

Rupiah Tertekan Inflasi dan Tenaga Kerja AS, Peluang The Fed Tahan Suku Bunga
Rupiah Tertekan Inflasi dan Tenaga Kerja AS, Peluang The Fed Tahan Suku Bunga
Investor sedang memata-matai pergerakan The Fed, bertindak awal memangkas suku buga sebelum Bank Sentra Eropa
Investor Mata-Matai Pergerakan The Fed Sebelum Bank Sentral Eropa Bertindak
LiniEkonomi.com - OJK (Otoritas Jasa Keuangan) jangkau lebih dari tiga juta orang, saat kampanye Keuangan Syariah, dua hari lalu.
OJK Kampanye Keuangan Syariah, Disambut Pantun Netizen
Liniekonomi.com - Garuda Indonesia Group dominasi pasar arus mudik lebaran 2024. Bahkan, mencatat 31 persen pertumbuhan trafik penumpang, kata Irfan.
Keren! Garuda Indonesia Dominasi Pasar Puncak Arus Mudik Lebaran 2024
LiniEkonomi.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) tergelincir pada perdagangan Rabu (27/3/2024) termasuk GOTO-EXCL
Bursa Lesu! IHSG Tergelincir Termasuk GOTO-EXCL
Bursa Efek Indonesia (BEI) bertekad untuk tetap memberlakukan skema perdagangan full call auction atau papan pemantauan khusus guna melindungi kepentingan investor di pasar modal.
Muncul Petisi Hapus Full Call Auction, BEI: Lindungi Investor