The Fed Pangkas Suku Bunga Jadi Angin Segar Buat Indonesia

Investor sedang memata-matai pergerakan The Fed, bertindak awal memangkas suku buga sebelum Bank Sentra Eropa

Rencana The Fed pangkas suku bunga pada 2024 diproyeksi bakal memicu angin segar di bursa saham Indonesia. [Canva]

LiniEkonomi.com - Rencana bank sentral Amerika Serikat atau The Fed memangkas suku bunga acuannya pada tahun 2024 turut menjadi angin segar bagi bursa saham Indonesia.

Prediksi tren suku bunga tinggi akan berakhir dan memberi katalis positif bagi pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG).

Chief Economist Bank Mandiri, Andry Asmoro, menilai volatilitas di bursa domestik yang terjadi belakangan ini lantaran aliran modal keluar asing atau capital outflow. Hal tersebut sangat wajar terjadi di tengah kondisi global saat ini.

Namun, bila melihat kinerja IHSG sejak awal tahun 2024, IHSG tercatat naik tipis 0,33% oleh dorongan aksi beli investor asing senilai Rp22 triliun.

Menurut Andry, tren penurunan yang terjadi di pasar saham Indonesia justru menjadi momentum yang tepat bagi investor domestik maupun asing. Untuk menambah kepemilikan saham dengan harga yang relatif murah atau dikenal dengan istilah averaging down.

Baca Juga: Kiyosaki Ramal Harga Bitcoin Sentuh USD100 Ribu di Juni 2024

“Saham-saham unggulan sudah menguat tajam sepanjang tahun 2023 meski The Fed belum memangkas suku bunga acuannya. Apabila nanti The Fed benar-benar memangkas suku bunga, saham-saham unggulan berpeluang kembali menguat,” ujar Andry.

Andry menilai tahun 2024 merupakan momen yang tepat bagi investor untuk kembali mengamati pergerakan pasar saham dan obligasi Indonesia, seiring rencana The Fed memangkas suku bunga acuannya.

Investor Perlu Bertindak Cepat

Menurutnya, investor perlu untuk segera bertindak dan tidak menunggu pengumuman resmi dari The Fed agar tidak ketinggalan momentum.

Sebab apabila The Fed telah secara resmi memangkas suku bunga. Investor akan berbondong-bondong memborong saham sehingga berpotensi memicu lonjakan harga saham yang signifikan dalam waktu singkat.

Baca Juga: Stagnan, BI Pertahankan Suku Bunga Acuan Hingga Kuartal II

“Selama The Fed akan memangkas suku bunga pada akhir tahun 2024, pasar modal Indonesia kemungkinan besar akan menguat pada paruh kedua tahun ini. Apalagi pada tahun 2025, suku bunga bakal kembali dipangkas oleh The Fed," jelas Andry.

Sementara itu, Direktur Capital Market Mandiri Sekuritas Silva Halim memproyeksikan IHSG akan bertumbuh positif pada tahun 2024.

Hal ini karena valuasi pasar saham Indonesia yang masih menarik dengan prospek pertumbuhan keuntungan emiten yang membaik.

Baca Juga: Pertumbuhan Ekonomi Thailand Melambat Jauh di 1,9 Persen

"Selain itu, pertumbuhan IHSG tahun ini mendapatkan dukungan dari momentum pasca Pemilu 2024 di Indonesia. Kami optimistis terhadap outlook pertumbuhan ekonomi dan pasar modal Indonesia di tengah perlambatan ekonomi global," papar Silva. [*]

Sumber Artikel : katadata

Baca Juga

Rupanya ini induk bala yang bikin rupiah terjun bebas, sampai-sampai Menteri Keuangan Sri Mulyani buka suara, anjloknya rupiah terhadap dolar Amerika Serikat.
Ini Rupanya Induk Bala Bikin Rupiah Terjun Bebas, Apa Siasat Indonesia
LiniEkonomi.com - Bandara Internasional Soekarno-Hatta menjadi bandara tersibuk dan memecahkan rekor. Bahkan, Rajai Asia Tenggara.
Bandara Soekarno-Hatta Rajai Asia Tenggara! Tersibuk dan Pecah Rekor
Presiden Jokowi Pimpin Rapat Darurat Judi Online, Budi Bilang Begini
Presiden Jokowi Pimpin Rapat Darurat Judi Online, Budi Bilang Begini
Simak panduan lengkap cara membuka rekening saham dengan mudah untuk memulai investasi saham Anda sebagai investor pemula.
Berikut Ini Rekomendasi Saham di Tengah Badai Volatilitas IHSG
LiniEkonomi.com - Badai volatilitas membuat IHSG (Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) anjlok tajam pada perdagangan, Selasa (16/4/2024).
Volatilitas Memukul IHSG: Ini Faktor Dibalik Anjloknya Indeks Saham Indonesia
LiniEkonomi.com - Indonesia AirAsia, maskapai berbiaya hemat terbaik dunia versi Skytrax, mengangkut lebih dari 310.000 penumpang selama periode arus mudik Lebaran 2024 pada 3-18 April 2024.
AirAsia Angkut 310.000 Pemudik Lebaran 2024, Ada Promo Menarik